• Sabtu, 1 Oktober 2022

Innalillahi, Unpad Berduka, Prof. Rully Roesli Meninggal Dunia

- Rabu, 10 Agustus 2022 | 17:32 WIB
Universitas Padjadjaran kembali berduka. Salah seorang guru besarnya, Prof. Dr. Rully M.A. Roesli, dr., SpPD-KGH meninggal dunia - Foto: Unpad
Universitas Padjadjaran kembali berduka. Salah seorang guru besarnya, Prof. Dr. Rully M.A. Roesli, dr., SpPD-KGH meninggal dunia - Foto: Unpad

Edisi.co.id, Bandung - Universitas Padjadjaran kembali berduka. Salah seorang guru besarnya, Prof. Dr. Rully M.A. Roesli, dr., SpPD-KGH meninggal dunia pada usia 74 tahun di RS Borromeus, Bandung, Selasa (9/8/2022) pukul 03.00 WIB.

Almarhum Prof. Rully merupakan Guru Besar pada Departemen llmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Unpad. Lahir di Solo, 23 Juli 1948, Prof. Rully tercatat menjadi pengajar di FK Unpad sejak 1974. Prof.

Rully menyelesaikan studi Sarjana Kedokteran Unpad pada 1975, kemudian dilanjutkan dengan pendidikan Spesialis Penyakit Dalam di Fakultas Kedokteran Unpad pada 1980 – 1985, kemudian Profesi Penyakit Ginjal di Universitas Hospital Groningen, Belanda pada 1986 – 1987, hingga meraih gelar Doktor Fakultas Kedokteran Universitas Antwerpen, Belgia pada 1996.

Baca Juga: Presiden Joko Widodo Resmikan Gedung Baru RSUD Soedarso Pontianak

Almarhum merupakan ahli di bidang penyakit ginjal. Di bidang kepakarannya, Prof. Rully menjadi pendiri Rumah Sakit Khusus Ginjal Ny. RA. Habibie di Bandung serta bekerja sama dengan sejumlah lembaga dan yayasan kesehatan untuk mendirikan klinik cuci darah di sejumlah wilayah di Indonesia.

Dalam upaya mendirikan klinik cuci darah tersebut, Prof. Rully mendirikan Yayasan Peduli Ginjal (Yadugi) dalam upaya menghimpun dana abadi untuk pengobatan cuci darah.

Hasil penghimpunan dana abadi ini kemudian berkembang menjadi klinik cuci darah di Jakarta (RS Jakarta, RS Tebet, RS Prikasih), Bandung (RS Al-Islam), Tangerang (RS Kartika), Klaten (RS Islam), Semarang (RSUD Semarang dan RS Panti Wilarsa), serta klinik cuci darah murah dan efisien di Jakarta, Bogor, dan Tasikmalaya. Tidak hanya mendirikan klinik cuci darah.

Baca Juga: Kunjungi Kota Tasikmalaya, Hj. Nurhayati Anggota DPR RI Komisi IX Gelar Sosialisasi Penurunan Stunting

Prof. Rully banyak melakukan penelitian di bidang hemodialisis atau cuci darah. Berbagai penelitiannya sudah dilakukan hilirisasi, seperti cairan dialisat hasil penelitiannya dengan ITB dan PT. Renaltech Mitra Abadi dan sudah diproduksi sejak 1998, hingga membuat purwarupa mesin cuci darah bekerja sama dengan ITB dan BPPT.

Halaman:

Editor: Henry Lukmanul Hakim

Sumber: unpad.ac.id

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Segini Gaji yang Diterima Anggota DPRD Jabar Dudy Pamuji

Jumat, 30 September 2022 | 20:43 WIB
X